Friday, April 08, 2005

Zionis dalang perang dunia bag.2

Sekiranya mereka menghendakinya, serangkaian insiden untuk “membenarkan” kejadian itu dapat diatur...” Kini Lyndon menjadi tokoh yang dipuja-puja karena prediksinya tepat menyusul tragedi WTC 11-9.

Seorang penulis Yahudi yang anti-Zionisme, Jack Bernstein, mengatakan: “Karena sistem mata-uang di Amerika yang berlaku sekarang tidak didukung oleh emas, perak atau sesuatu yang berharga, uang dolar kertas dan receh yang terbuat dari logam timah akan menjadi tidak ada harganya. Dalam kekacauan moneter itu dan dalam usaha mendapatkan pangan dan kebutuhan sehari-hari, rakyat Amerika terpaksa akan menerima ‘Konstitusi Negara Baru’ yang telah mereka (kaum Zionis) persiapkan. Situasi ini akan menempatkan rakyat Amerika di bawah diktum ‘satu pemerintahan dunia’ (the New World Order) yang dikuasai oleh para bankir internasional yang berkiblat pada Zionisme dan kaum Yahudi Zionis (Bolshewik).

Persisnya, arah peperangan Timur Tengah akan ditentukan oleh segitiga New York–Moskow–Tel Aviv, dan hanya Tuhan yang tahu...”.

Mari kita lihat keganjilan yang terjadi pada insiden WTC 11-9 yang telah berhasil menyihir akal sehat dunia untuk memusuhi umat Islam dan memfitnah mereka sebagai teroris. Hingga detik ini investigasi terhadap insiden WTC tidak pernah berhasil membuktikan bahwa pelakunya adalah Usamah bin Laden. Namun, negara Islam Afghanistan telah rata dengan tanah! Bush-Blair pun sampai detik ini tidak pernah berhasil menemukan apa yang disebut bom pembunuh massal (Weapon Mass Demolition) yang dimiliki Saddam Hussein. Tetapi, istana Baghdad terlanjur runtuh dan jutaan rakyat Irak terbunuh oleh mesin perang AS dan sekutunya! Apakah kedua peristiwa ini belum menyadarkan tuan-tuan yang mengaku intelektual, cendekiawan, birokrat, dan para jenderal atas kebohongan AS dan sekutunya?

Baiklah kita tengok data ini. Wakil Presiden New Mexico Tech, Van Romero (Albuquerque Journal, 11-9-01) berkata: “Sungguh sangat sulit ada sesuatu di dalam pesawat yang mampu memicu kejadian seperti itu. Yang lebih mungkin, sejumlah bahan peledak diletakkan di beberapa titik strategis...”. Louis Cacchioli, petugas pemadam kebakaran dari satuan 47 Harlem, New York mengatakan: “Saya sedang membawa alat pemadam api melalui elevator menuju lantai 24 untuk mengambil posisi mengungsikan para karyawan. Beberapa saat sebelum mencapai lantai 24 sebuah bom meledak. Menurut pendapat kami, ada bom yang dipasang di dalam gedung itu.” (People.com, 12-9-01). Segala kontroversi antara skenario ‘baja meleleh’ dengan detonasi bom sebenarnya dengan mudah diselesaikan. Namun, hal itu tidak akan pernah terjadi, karena belandar-belandar dan pilar-pilar baja itu dengan cepat telah didaur-ulang oleh Walikota New York, Rudy Giulani, yang mendapat ‘Man of the Year 2001’ dari majalah Time.

Albert berhasil mengungkapkan kebohongan yang memfitnah 19 pembajak ‘Arab’ penyerang WTC, lantaran 7 di antaranya ternyata masih segar bugar. Identitas ke-19 orang tersebut ternyata hasil curian. Bahkan surat anthrax, paspor palsu, kitab suci Al-Qur’an, dan buku petunjuk latihan penerbangan, semuanya ditinggalkan di mobil agar ditemukan oleh FBI, sehingga tuduhan mereka mendapat pembenaran. Inilah operasi false-flag yang rutin dilakukan kaum Zionis untuk mengelabui dunia.Yang pasti di dalam setiap pesawat penyerang tersebut terdapat seorang Zionis yang mati, sementara korban WTC tidak seorang pun warga Israel yang mati. Dari peristiwa 11-9 ini kaum Zionislah yang meneguk keuntungan, dan karena peristiwa itu bangsa-bangsa Arab dan kaum muslimin telah menjadi korban fitnah mereka. Karena itu, serangan 11-9, surat anthrax, bom Bali, pemboman terhadap kedutaan AS di Afrika, dan berbagai ancaman teror yang berhasil digagalkan, sebenarnya direncanakan, dikoordinasikan, didanai, dilaksanakan, dan ditutup-tutupi oleh kekuatan internasional Zionisme.

Waspadalah terhadap pernyataan Ra’anan Gissin, penasihat senior Ariel Sharon: “Serangan teroris pada 11-9 dan ketegangan luar biasa di Timur Tengah menunjuk kepada hanya satu hal – Perang Dunia III. Kami sedang berada dalam situasi perang selama 18 bulan terakhir ini, yang merupakan awal dari Perang Dunia ke-3 itu. Suka tidak suka, dunia dipastikan akan berperang. Soal itu, saya yakin benar.”

(Arizona Daily Star, 27/4/02). Sudah siapkah kita berperang?
oleh :Fauzan Al-Anshari
Ketua Departemen Data dan Informasi Majelis Mujahidin Indonesia
(MMI) HP. 0811-100138
sumber :

0 comments: